Lebih dari NOK 500.000 dalam denda untuk Zlatan untuk koneksi Bethard

hingga 1 Juni 2021

Pada bulan April, Asosiasi Sepak Bola Eropa, UEFA, meluncurkan penyelidikan terhadap Zlatan Ibrahimovic setelah muncul laporan bahwa ia memiliki kepentingan keuangan di Bethard.

Selama penyelidikan, UEFA menemukan bahwa pemain bintang Swedia itu bersalah karena melanggar ketentuan disiplin organisasi – dan kemudian Pasal 12 (2) (b). Ketentuan ini berkaitan dengan bidang di mana seseorang berpartisipasi secara langsung atau tidak langsung dalam taruhan atau kegiatan serupa yang terkait dengan pertandingan yang dipertandingkan, atau yang memiliki kepentingan keuangan langsung atau tidak langsung dalam kegiatan tersebut.

Pas di lidah

Sebagai hasil dari penyelidikan dan hasil ini, UEFA karena itu memutuskan untuk mendenda Swedia dengan £ 43.000 – yaitu, lebih dari 500.000 kroner. Dia juga telah diperintahkan untuk mengakhiri kepentingan keuangannya dengan Bethard Group Limited.

Di bawah ini adalah bagian dari pernyataan resmi dari UEFA tentang masalah ini:

“Ketua Badan Banding UEFA hari ini mengambil keputusan sebagai berikut:
Mendenda Tn. Zlatan Ibrahimovi €50.000 karena melanggar Pasal 12(2)(b) Peraturan Disiplin UEFA (DR), yaitu karena memiliki kepentingan keuangan di perusahaan taruhan. Ketua Badan Banding UEFA juga mengeluarkan arahan kepada Mr. Ibrahimovic yang bertujuan untuk menghentikan asosiasi pemain dengan perusahaan taruhan terkait.”

Selain denda Zlatan, UEFA juga mengambil tindakan terhadap AC Milan – majikan bintang saat ini – dan memberi klub denda di bawah 250.000 kroner sebagai peringatan resmi sebagai akibat dari pelanggaran dari pemain mereka.

Selanjutnya, pernyataan dari UEFA menyatakan:

“Akhirnya, Ketua Badan Banding UEFA memutuskan untuk memperingatkan dan mendenda AC Milan €25.000 karena melanggar Pasal 12(2)(b) UEFA DR (sehubungan dengan Pasal 8 UEFA DR) untuk pemainnya, Tuan. Zlatan Ibrahimovic, memiliki kepentingan finansial di perusahaan taruhan.”

Sangat melegakan bagi Zlatan

Keputusan UEFA tidak diragukan lagi sangat melegakan bagi Ibrahimovic karena laporan awal mengisyaratkan bahwa bintang tersebut berpotensi dilarang bermain sepak bola selama tiga tahun karena pelanggaran tersebut. Untungnya bagi pria berusia 39 tahun itu, ia masih akan memiliki kekuatan penuh setelah menginjak usia 40 tahun.

Zlatan menandatangani perpanjangan kontrak dengan tim Italia pada April lalu sehingga akan terus di Milan hingga akhir musim 2021-2022.

Tiga klub liga super juga dapat mengharapkan masalah

Saat kami berada di UEFA: organisasi juga telah membuka kasus disipliner terhadap pemberontak Superliga, dan terutama Juventus, Barcelona dan Real Madrid atas keterlibatan mereka dalam proyek Liga Super yang diusulkan. Seperti diketahui, Liga Super diluncurkan pada 18 April oleh 12 klub terbaik / terbesar Eropa dari Inggris, Spanyol dan Italia, dan itu tentang tiga klub yang disebutkan selain yang berikut: Tottenham, Manchester United, AC Milan , Liverpool , Arsenal, Chelsea dan Atletico Madrid, Inter Milan dan Manchester City.

Tim-tim ini memutuskan untuk meluncurkan turnamen klub baru di mana mereka tidak harus memenuhi syarat untuk berpartisipasi, dan penggemar yang marah di seluruh Eropa memprotes keras hal ini – terutama di Inggris – karena mereka menghilangkan aspek kompetitif dari olahraga.

Oleh karena itu, dalam waktu 48 jam, proposal untuk pondasi batu dibatalkan, dan sebagai hasilnya, sembilan klub menarik diri dari proyek tersebut dan setuju dengan UEFA. Sebagai bagian dari gencatan senjata, kesembilan klub akan menyatakan 5% dari hadiah uang yang mungkin mereka menangkan di turnamen Eropa pada musim 2022-23 mendatang.

Selanjutnya, kesembilan klub telah setuju untuk membayar denda sebesar NOK 507 juta dan NOK 1,01 miliar bahwa Anda harus melanggar peraturan UEFA dengan cara yang sama.

Sekarang UEFA akan mengambil tindakan hukum terhadap tiga pemberontak Liga Super karena melanggar peraturan disiplin organisasi, dan terutama peraturan yang mengatakan bahwa klub-klub dalam organisasi tidak memiliki kesempatan untuk membentuk turnamen baru tanpa UEFA memberikan acungan jempol untuk ini.

Di sisi lain, selain tak mau merelakan gelar liga, ketiga klub tersebut pernah menggugat UEFA dan FIFA di Madrid.